Thursday , 25 April 2019
Terlihat para siswa kelas 4 dan 5 SDN 01 Cicau memulai Kegiatan Belajar Mengajar di gor Desa Cicau.

Belajar di Gor, Siswa SDN 01 Cicau Gagal Fokus

Facebooktwittergoogle_plusmail

Fakta Bekasi, CIKARANG PUSAT–Pasca ambruknya atap bangunan SDN 01 Cicau, Kecamatan Cikarang Pusat, 120 siswa kelas 4 dan 5 memulai Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) di gor Desa Cicau. Para siswa dari empat rombongan belajar (rombel) ini gagal fokus, sebab suasana gor begitu panas dan menimbulkan efek gema suara. Akibatnya, siswa tidak mampu menyerap ilmu yang disampaikan.

Saat siswa kelas 5 fokus mendengarkan penjelasan dari guru, sementara siswa kelas 4 sedang dalam pelajaran yang membutuhkan interaksi, menyebabkan ruangan terdengar ramai dan antar siswa saling melihat.

Baca juga: Atap Bangunan SDN 01 Cicau Ambruk, Kemana Dinas Pendidikan?

Wali kelas 4, Mamah Hotimah menjelaskan, belajar di gor dan deprok di lantai sudah pasti membuat siswa tidak fokus belajar. Bahkan Mamah harus mengeluarkan suara lebih tinggi agar terdengar muridnya. Sebab suara gema di dalam gor mengganggu interaksi guru dan murid.

“Di sini bergema dan suaranya harus lebih keras. Tapi tetap saja karena kelas yang lain juga berisik. Mau gak mau harus sabar menerangkan ke siswa. Saya pun mengajak siswa untuk duduk lebih dekat dan berkelompok,” jelasnya, Rabu (6/2/2019).

Sementara itu, Kepala sekolah SDN 01 Cicau Endah Sulyana mengungkapkan, tidak ada tempat lain sebagai pengganti ruang kelas yang atapnya ambruk. Karena sebelumnya, kantor guru sudah digunakan sebagai ruang belajar. Lokasi terdekat untuk belajar yakni gor desa Cicau.

“Berdasarkan hasil rapat dengan guru dan orangtua murid, disepakati gor desa Cicau digunakan untuk KBM. Yaa memang itu yang paling mungkin kami lakukan, tidak ada tempat lain apalagi menumpang di sekolah lain,” terang Endah.

Ditambahkan, pihak sekolah sadar betul dengan kejadian atap bangunan yang ambruk, maka KBM akan mengalami gangguan. Para siswa tidak akan maksimal menyerap ilmu pendidikan, dan guru pun kesulitan menyampaikan materi.

“Serba salah, dan ini terpaksa kami lalukan sampai ada solusi yang lain. Sejauh ini hanya ini yang bisa kita lakukan. Tadinya ingin membuat tenda di halaman sekolah, tapi rasanya gak mungkin karena tidak etis dan tidak enak dipandang. Cuaca juga tidak mendukung,” katanya.

Meski hanya satu ruangan yang atapnya ambruk, Endah menutup semua ruangan yang terdiri dari empat ruangan. Hal ini dilakukan untuk menghindari insiden, karena atap bangunan di ruang kelas lainnya juga sudah keropos.

“Kami pagari agar tidak ada siswa yang memasuki ruangan. Kami tutup semua, karena kami khawatir atap lain di bangunan yang ikutan ambruk. Kami juga belum menerima jawaban dari Dinas Pendidikan, sejauh ini juga belum ada kunjungan dari Dinas Pendidikan meski sudah dilaporkan. Kami berusaha agar KBM terus berjalan bagaimana pun caranya, meski dalam rapat Musrenbang 2020, sekolah kami menjadi prioritas. Tapi itu kan tahun depan, sementara tahun ini kami tidak mendapat anggaran,” pungkasnya. (mot)

Facebooktwittergoogle_plusmail